Gengsi karena nggak PACARAN ? ini menurut ISLAM


Generic placeholder image

Gengsi karena nggak PACARAN ? Ini menurut ISLAM

Bicara soal pacaran, kata ‘’Pacaran’’ buat gue pribadi emang rada janggal, karena sampe saat ini gue emang belum ada waktu ngurusin hal yang nggak penting kaya gitu. Inget, bukan karena “NGGAK LAKU” atau gimana, tapi jujur karena gue masih takut dosa buat pacaran. Terus mulai dari situ gue ngeyakinin diri gue sendiri pokonya jangan sampe pacaran, ya nggakpapa jomblo, karena emang lagi fokus buat nuntut ilmu, nanti kalo udah waktunya ya mengalir aja, kalo emang udah ada jodohnya, ta’aruf, terus langsung nikah.

     Ya menurut gue sih nggak penting, karena kita buang- buang waktu kita yang kalo buat belajar aja misal sejam, udah bisa ngafalin 15 lembar, tujuannya pasti gitu, ya buat uts besok misal, lah kalo dibuat pacaran sejam ngapain coba ? nggak jelas aja, kalo gue pribadi si gitu ya, lebih ke yang penting yaudah dilakuin, yang gak penting ya ditinggalin aja, tapi tetep mengacu ke syari’at Islam yaa, nggak bisa dipungkiri emang, pacaran sendiri emang udah familiar banget ditelinga orang- orang, bukan hal yang tabu lagi, biasanya mereka mendefinisikan pacaran sendiri itu kaya dua orang yang udah saling cinta, saling suka, udah nyatain perasaan terus mutusin buat ngejalanin hubungan yang anak gaul biasa bilang “PACARAN”. Secara ngak sengaja, pacaran itu kaya sebuah hal yang wajar dan normal, kalo nggak pacaran ya nggak gaul, nggak kekinian, dan bisa juga dibilang nggak normal. Kaya misal lo orang indonesia tapi kalo belum pernah makan nasi, ya lo bukan orang indo, gampang banget mereka nyimpulin hal gede jadi hal sepele kaya gitu. Inget ya “Janganlah merasa bangga jika kamu menjadi rebutan banyak lelaki, cukuplah merasa hina karena kau seolah- olah menjadi barang yang bisa dimiliki sesuka hati”.

     Didalam Islam, pacaran sendiri emang diharamkan, haramnya pacaran nggak ada bedanya sama haramnya khamr. Pacaran itu sama aja kita buat dosa semacam zina, apa iya cowo cewe sekarang tahan kalo pada pacaran nggak pegang tangan ? nggak tatap- tatapan mata ? nggak mungkin kan ? bisa dikatain kurang mainstream, makanya Allah ngelarang pacaran buat seorang muslim kaya kita karena Dia tau kalo lebih banyak mudharatnya daripada manfaatnya. Kaya firman Allah “ Dan janganlah kalian mendekati zina ; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” (Qs. Al- Isra’ : 32). Udah jelas banget kalo pacaran emang nggak dibolehin di Islam. Tapi kenapa kalian sampe sekarang nggak sadar ? pacaran itu nggak pernah jadi ajang perkenalan, yang ada cuman ajang penghancuran masa depan. Nikah aja belum tentu, tapi udah rugi kehormatan. Allah juga tipe pencemburu kalo kita terlalu sedih ngegalauin seseorang yang nggak penting, yang hakikatnya emang nggak pantes buat kita, tapi kita terlalu menaruh banyak harapan. sabda Rasulullah saw “ Ketika hatimu terlalu berharap kepada seseorang maka Allah timpakan ke atas kamu pedihnya sebuah pengharapan, supaya kamu mengetahui bahwa Allah sangat mencemburui hati yang sedang berharap selain Dia. Maka Allah menghalangimu dari perkara tersebut agar kamu kembali berharap kepada- Nya.” (Imam Syafi’i).

     Masalah takut nggak dapet jodoh ? itu udah ditentuin sama Allah, kalian tau ? kalo menghina Allah itu nggak perlu dengan umpatan dan ngebakar kitabNya. Kamu khawatir nggak dapet jodoh aja itu udah menghina Allah. Jadi buat kalian yang masih jaga gengsi karena terpaksa pacaran buat ikut- ikutan hitz kaya anak jaman sekarang, mending nggak usah deh, kita harus bersyukur kalo kita emang jomblo, karena itu cara Allah ngelindungin kita dari cinta yang salah. Allah udah ngasih pilihan terbaik buat Ta’aruf, ta’aruf didalam Islam adalah perkenalan, bisa diartiin kaya proses pengenalan buat perempuan sama laki-laki yang ngerasa udah cocok pas ketemu pertama, dianjurkan untuk ta’aruf . Karena kita emang nggak perlu ada ikatan, kita juga nggak perlu saling nunggu, kita cuman perlu sama- sama ngelepasin dan nerima ketentuan Allah. “ Sebuah suri tauladan juga bagi para muslimah, untuk menghargai mahal dirinya, diri yang Allah swt muliakan dengan berbagai kelebihan selayaknya hanya untuk diberikan kepada seseorang yang benar- benar memiliki cinta sejati ” jangan sampe kita terlihat murah didepan laki- laki yang nggak bener hanya demi kata “ CINTA”, seperti kata pepatah “ Jadilah bunga mawar yang indah berpagarkan duri “.

     Pembuktian cinta sejati sendiri adalah menikah. Rasulullah saw bersabda : “ Tidak diketahui (yang lebih bermanfaat) bagi dua orang yang saling mencinta semisal pernikahan ” (HR. Ibnu Majah). Disini udah jelas banget kan ? buat kalian yang emang udah waktunya buat nikah, eh nggak usah nunggu waktu, kalo emang ada niat, siap bathin maupun lahiriyah nggak usah nunggu mampu, karena seperti sabda Nabi Muhammad saw “ Menikahlah, Allah akan memampukan kalian dengan karunia-Nya”,  “ Tidak ada obat mujarab bagi orang yang dimabuk cinta selain menikah ” (Ibnu Majah dan Ibnu Abbas). Sekali lagi jangan takut kalo nggak dapet jodoh, karena pada hakikatnya kita adalah cucu Adam dan Hawa, Allah masangin mereka berdua buat jadi pasangan pertama yang diturunin ke dunia, jadi artinya .. kita nggak perlu cemas atau risau kalau kita nggak nemu jodoh. Itu salah besar.

     Tapi harus inget, walaupun Allah udah nentuin siapa jodoh kita, jangan terus kita cuman santai- santai aja nunggu jodoh dateng, kita harus sabar dalam penantian, membenahi diri, mendekatkan diri pada Allah, mencintai Allah, dan mempersiapkan diri menjadi sebaik- baiknya wanita. Agar saat kelak jodoh kita datang, kita menjadi pasangan yang dirahmati Allah, dan selalu sakinah mawaddah warahmah. Seperti firman Allah swt “ Wanita- wanita yang tidak baik untuk laki- laki yang tidak baik dan laki- laki yang tidak baik, untuk wanita yang tidak baik pula. Wanita yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk wanita yang baik.” (Qs. An- Nur : 26). Jadi intinya, kita juga harus tetep introspeksi buat kebaikan diri kita sendiri dan jodoh kita kelak. Jangan bosen yaa buat cewe- cewe harus tetep istiqomah dengan predikat Jomblo sampai halal di diri kita, jangan sampai terbuai rayuan maut laki- laki yang cuman berani ngajak pacaran doang, tapi pas kita ngajak nikah dia lari ... harus tetep elegan okay ? Remember it!.

  

Isi Komentar